5.29.2009

Hidup Ini Suatu Anugerah, Maka Nikmatilah...


Hidup Ini Suatu Anugerah

Hadith ini menggambarkan bahawa, hidup ini sebenarnya, suatu anugerah dan kebaikan kepada manusia. Segala yang berlaku di dalam kehidupan seseorang manusia, mengandungi kebaikan dan kebahagiaan, jika seseorang itu hidup dalam keimanan yang murni kepada Allah s.w.t..

Hidup ini, dengan kepelbagaian warna-warninya, suka dukanya, dan susah senangnya, merupakan suatu anugerah kepada manusia, jika mereka mengerti, dan menghayati kehidupan ini dengan penghayatan yang disuluh dengan keimanan.

Allah s.w.t. menjadikan manusia dengan segenap potensi untuk terus maju dan menerima proses penyempurnaan diri, lalu dijadikan seluruh kehidupan ini, sebagai suatu kilang dalam memproses manusia ke arah kesempurnaan dan kematangan khususnya dalam kehambaan diri manusia kepadaNya. Oleh yang demikian, hidup ini suatu anugerah, kerana ianya merupakan suatu medan penyempurnaan kehambaan manusia kepadaNya.

Sesiapa yang menghayati makna ini, maka pasti dia akan menghargai seluruh kehidupannya dan jalan kehidupan yang dilaluinya, kerana dia dapat merasakan bahawasanya, hidup ini suatu medan penyempurnaan sudut kehambaan dirinya kepada Allah s.w.t.. Bagaimana seseorang tidak menghargai suatu medan yang dapat menyempurnakan dirinya?




Rasa Kehambaan: Kunci dalam Menghargai Kehidupan

Ramai manusia gagal mengecapi makna hadith ini, dan seterusnya gagal menikmati hidup sebagai suatu anugerah, kerana tidak memiliki rasa kehambaan dalam diri mereka, kepada Allah s.w.t.. Manusia mula kecewa, gundah-gulana, serba sedih dan sengsara, dalam melalui roda-roda kehidupan mereka, apabila mereka tidak lagi memiliki rasa kehambaan kepadaNya.

Sesungguhnya, rasa kehambaan inilah yang merubah persepsi seseorang manusia terhadap kehidupannya, iaitu daripada merasakan kesempitan dunia, kepada kelapangannya. Rasulullah s.a.w. menyatakan bahawasanya, hanya bagi orang yang beriman sahaja, seluruh urusan kehidupannya baik baginya. Adapun unsur terpenting dalam keimanan itu sendiri adalah kehambaan kepadaNya.

Tanpa rasa kehambaan dalam diri seseorang manusia, dia tidak dapat menghargai kehidupan sebagai sebuah medan penyempurnaan dirinya. Hal ini kerana, seseorang yang tidak merasakan dirinya sebagai hamba, bagaimana dapat merasakan kehidupan ini menyempurnakan kehambaannya, seterusnya mampu menghargai kehidupannya.

Begitu juga, seseorang pelajar di sekolah, jika tidak merasa dirinya sebagai seorang pelajar, bagaimana dapat merasakan sekolah itu menyempurnakan aspek kepandaiannya, seterusnya menghargai sekolah tersebut.

Kehidupan Ini Suatu Madrasah

Sebagaimana contoh yang diberikan sebelum ini, kehidupan ini sebenarnya suatu sekolah, namun ianya mengajar manusia akan makna-makna yang lebih luas. Untuk mendekatkan kefahaman kita tentang hubungan kehambaan dengan kebahagiaan hidup, maka dapatlah dibuat perbandingan dengan alam yang lebih kecil iaitu alam persekolahan.

Alam persekolahan tidak asing lagi dalam proses perjalanan hidup seseorang manusia secara amnya. Di sekolah, ada pelbagai aktiviti-aktiviti yang dilakukan oleh para guru bagi memastikan ia (sekolah) merupakan medan bagi penyempurnaan aspek kepandaian dan jati diri seseorang pelajar atau penuntut ilmu.

Di sekolah, di samping aktiviti-aktiviti pembelajaran di kelas sebagai aktiviti utama, ada juga aktiviti-aktiviti sampingan ataupun luaran seperti pendidikan jasmani, acara sukan, perkhemahan, lawatan dan sebagainya. Namun, segala aktiviti-aktiviti yang dilakukan di dalam sekolah merupakan suatu langkah untuk mempertingkatkan aspek keilmuan dan jati diri dalam diri seorang penuntut ilmu (pelajar).

Namun, bagi kebanyakkan pelajar yang tidak memahami fungsi sekolah, dan tidak merasakan dirinya sebagai seorang pelajar, serta tidak menghayati unsur kepandaian dan keilmuan dalam diri mereka yang perlu dipertingkatkan di medan sekolah tersebut, pasti akan merasakan suatu kekosongan dalam alam persekolahan mereka, terutamanya sewaktu berada dalam kelas. Namun, tidak dapat dinafikan di mana, mereka akan terhibur dengan aktiviti-aktiviti luar seperti waktu rehat, waktu bersukan dan sebagainya, kerana menepati nafsu dan keinginan mereka yang cenderung untuk bermain dan berseronok. Pun begitu, mereka cukup tidak berpuas hati apabila guru mengambil tindakan disiplin ke atas mereka atas kesalahan yang mereka lakukan.

Inilah corak dan warna-warni alam persekolahan. Seluruh aktiviti yang diwujudkan di sekolah hanyalah bertujuan untuk mempertingkatkan aspek keilmuan dan jati diri dalam diri para pelajar itu sendiri. Namun, bukan semua aktiviti dalam sekolah, digemari oleh para pelajar. Hal ini kerana, mereka hanya menggemari aktiviti yang menepati keinginan nafsu mereka yang inginkan keseronokan. Apabila tamat waktu rehat, dan mereka kembali ke kelas masing-masing, perasaan seronok sewaktu rehat tadi berganti dengan rasa kebosanan sedikit demi sedikit, kerana mereka tidak menghargai kelas-kelas pembelajaran kerana mereka tidak pernah menghayati diri mereka sebagai pelajar yang hadir ke sekolah untuk menimba ilmu dan menyempurnakan diri. Lebih membuatkan para pelajar tidak gemar dalam alam persekolahan ialah, apabila mereka melanggar peraturan sekolah, maka mereka akan dihukum dan didenda, kerana ini bertentangan dengan nafsu keseronokan mereka.

Begitulah persepsi-persepsi dalam diri seorang pelajar, yang mana seluruh alam persekolahan tidak selalunya memberi keseronokan kepadanya, padahal, seluruh aktiviti dan pengisian dalam persekolahannya tersebut, merupakan langkah-langkah dan proses bagi mempertingkatkan aspek keilmuan dan menyempurnakan dirinya. Pelajar tersebut gagal menikmati seluruh alam persekolahannya sebagai suatu anugerah kerana tidak menghayati dirinya sebagai pelajar yang perlu mempertingkatkan aspek kepandaian dan ilmunya, dan tidak menghayati fungsi sekolah sebagai medan untuk mempertingkatkan aspek kepandaiannya. Oleh yang demikian, dia hanya menikmati satu bahagian kecil sahaja daripada seluruh alam persekolahannya. Adapun sebahagian besar daripada seluruh alam persekolahannya, kerana tidak merasakan dirinya sebagai seorang pelajar yang perlu mempertingkatkan aspek kepandaian dan ilmunya.

Pelajar yang berjaya menikmati seluruh alam persekolahannya hanyalah, pelajar yang merasakan dirinya seorang pelajar yang perlu mempertingkatkan aspek kepandaian dan ilmunya di sekolah tersebut. Lalu, seluruh yang berlaku dalam alam persekolahannya, dihayati dan dinikmati, sebagai sebuah medan untuk mempertingkatkan aspek ilmu, kerohanian dan kepandainnya. Dia bersemangat setiap kali melangkah ke dalam kelas-kelas pengajian. Dia tabah dalam menghadapi hukuman-hukuman dan tarbiah daripada pihak sekolah, kerana dia tahu, semua yang dilakukan oleh pihak sekolah, dalam rangka untuk membentuknya dan mempertingkatkan dirinya, demi kebaikan dirinya juga.

Begitu juga manusia dalam sebuah sekolah yang lebih besar iaitu sekolah yang bernama "kehidupan". Ramai manusia gagal menikmati seluruh kehidupan mereka kerana tidak merasakan diri mereka sebagai hamba-hamba Allah s.w.t. yang perlu menyempurnakan aspek kehambaan dalam diri mereka. Padahal, seluruh kehidupan manusia merupakan sebuah medan untuk penyempurnaan aspek kehambaan dirinya.

Apabila seseorang cuba hidup tanpa merasakan dirinya sebagai hamba Allah, ataupun tanpa merasakan unsur kehambaan dalam dirinya kepadaNya, maka pada ketika itulah, manusia gagal menikmati seluruh kehidupannya, sebagaimana seorang pelajar yang berada di alam persekolahan tanpa merasakan dirinya sebagai pelajar yang ingin menuntut ilmu pengetahuan dan meningkatkan aspek kepandaiannya di medan persekolahan tersebut, lalu gagal menikmati seluruh alam persekolahan, sepenuhnya.

Hidup ini suatu madrasah yang terluas dalam kehidupan seseorang manusia. Guru madrasah kehidupan tersebut ialah Allah s.w.t., Maha Bijaksana lagi Maha Penyayang, lebih bijaksana dan lebih penyayang daripada para guru dan pihak sekolah kepada murid-muridnya. Para hamba Allah s.w.t. justeru diberi anugerah sebuah kehidupan di dunia ini, demi mempertingkatkan dan menyempurnakan unsur kehambaan dalam diri mereka.

Namun, apabila seseorang manusia tidak menghargai unsur kehambaan dalam dirinya, dengan bertindak untuk tidak mentaati Allah s.w.t. lalu menderhakaiNya, maka seluruh hidupnya, akan hilang kelazatannya, walaupun pada zahirnya, terkadang dia mampu tersenyum, namun nun jauh di lubuk hati terdalamnya, ada suatu kekosongan yang tidak terisi oleh seluruh kebendaan dunia di sekelilingnya.

Kembalilah Merasai Diri sebagai HambaNya, Demi Sebuah Kebahagiaan Abadi

Manusia yang terpukau dengan kilauan kebendaan duniawi, dan terpengaruh dengan pujuk rayu nafsu serta tipu daya syaitan, pasti akan lalai daripada menghargai unsur kehambaan dalam dirinya. Namun, unsur kehambaan dalam diri manusia tetap wujud. Manusia tidak pernah sama sekali bebas daripada cengkaman kekuasaan Allah s.w.t. ataupun bebas daripada unsur kehambaan kepada Allah s.w.t. dalam dirinya tersebut.

Orang yang hidup tanpa merasakan dirinya sebagai hamba Allah, ataupun cuba mengabaikan unsur kehambaan dalam dirinya, tidak akan dapat menikmati seluruh kehidupan ini sepenuhnya, bahkan tidak dapat mengecapi kebahagiaan dalam segenap yang berlaku dalam kehidupannya.

Dia sentiasa merasa dukacita, putus asa dan sengsara ketika ditimpa musibah dan sentiasa merasa ketakutan, kekosongan dan kemurungan hidup, walaupun dikelilingi oleh kenikmatan duniawi.

Ketika dilanda musibah, maka dia yang sentiasa merasakan bahawasanya dirinya hidup sendiri, dengan upaya dirinya sendiri, pasti merasa terhimpit dek kesulitan, akibat tidak menghayati kewujudan Allah s.w.t. di sebalik kehidupannya, yang mampu membantunya dalam menghadapi sebarang musibah.

Ketika dihujani oleh kesenangan, maka dia yang tamakkan dunia pasti sentiasa merasa gusar dan curiga, kalau-kalau kesenangan yang dimilikinya cuba dirampas oleh orang lain. Maka, senyuman rakan dan taulan di sekelilingnya sekalipun, diragui kerana sentiasa buruk sangka sesama manusia. Makin banyak harta yang dimilikinya, makin bertambah rasa takut dalam dirinya kerana takut kehilangan harta-harta tersebut.

Apalah nilai kebahagiaan dalam dua buah kehidupan yang sedemikian rupanya. Apalah makna bahagia bagi mereka yang hidup tanpa merasakan mereka sebagai hamba-hambaNya.

Oleh yang demikian, hanya dengan kembali menghayati unsur kehambaan dalam diri seseorang kepada Allah s.w.t.lah, dapat mengubah persepsinya terhadap kehidupan dunia ini, lalu merasakan seluruh kehidupan ini menjadi suatu anugerah, di mana setiap yang berlaku di dalamnya (dalam kehidupannya) merupakan medan penyempurnaan kehambaannya.

Dalam diri setiap manusia sendiri, ada petunjuk-petunjuk yang membuktikan bahawa dirinya seorang yang lemah, dan memerlukan kepada yang Maha Berkuasa, yang lebih berkuasa daripada dirinya untuk menjadi persandaran abadi. Rasa diri lemah lalu ingin bergantung kepada yang Maha Berkuasa, menyebabkan kewujudan yang Maha Berkuasa semakin terasa dalam hati dan segenap kehidupannya. Inilah yang membawa seseorang dalam merasakan bahawasanya dirinya sekadar seorang hamba kepada Dia yang Maha Berkuasa tersebut.

Kembalilah kepada ketaatan dan kehambaan kepada Tuhan, nescaya kamu akan dapati seluruh kehidupan ini suatu anugerah yang membahagiakan kamu.


2 comments:

Fdaus said...

salam ya sidi
ntri yg amat bermakna
doa ana al-fqir
mdh2an bjaya jua

alfaqir said...

w.salam warahmatullah..

syukran sidi al-fadhil...

doakan ana selalu juga ya..

insya Allah.. biHi tanjah

syukran...